7 Hal yang Dapat Dilakukan Sekolah Hadapi Bahaya Terorisme

Oleh : admin
14 Mei 2018
83
  
data-layout="button_count" data-action="like" data-show-faces="false" data-share="false">

KOMPAS.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui akun instragram resminya mengajak pihak sekolah untuk berperan aktif dalam melawan bahaya terorisme. Dikutip dari @ kemdikbud.ri, guru dan kepala sekolah dapat mengajak siswa untuk melakukan beberapa hal berikut:

  1. Sediakan waktu bicara pada siswa tentang kejahatan terorisme.

     Siswa sering menjadikan guru tempat mencari informasi dan pemahaman tentang apa yang sedang terjadi.

 

  1. Bahas secara singkat apa yang sedang terjadi meliputi fakta-fakta yang telah terverifikasi. Jangan membuka ruang terhadap rumor, isu, dan spekulasi.

 

  1. Beri kesempatan siswa untuk mengungkapkan perasaannya tentang tragedi/kejahatan yang terjadi. Nyatakan dengan jelas rasa duka kita terhadap para korban dan keluarganya.
  2. Arahkan rasa kemarahan pada sasaran yang tepat yaitu pada pelaku kejahatan, bukan pada identitas golongan tertentu yang didasari pada prasangka.

 

  1. Kembali pada rutinitas normal. Terorisme akan sukses apabila mereka berhasil mempengaruhi kehiupan sehari-hari dan kehidupan kebangsaan kita.
  2. Ajak siswa berpikir positif. Ingatkan bahwa negara kita telah melewati banyak tragedi dan masalah dengan tegar, gotong royong, semangat persatuan dan saling menjaga.

 

  1. Ajak siswa berdiskusi dan mengapresiasi kerja para polisi, TNI, petugas kesehatan yang telah melindungi, melayani dan membantu kita di masa tragedi. Diskusikanlah lebih banyak tentang sisi kesiapan dan keberanian mereka daripada sisi kejahatan pelaku teror.

    Selain tentang peran sekolah melawan kejahatan terorisme melalui info grafis,

 

Kemendikbud juga menyampaikan turut berduka cita atas kejadian meledaknya bom di gereja di Surabaya.
Kemendikbud juga mengimbau kepada dunia pendidikan untuk memperhatikan hal-hal berikut:

  1. Agar tidak membagikan foto-foto atau video kerusakan dan korban. Foto dan video yang mengerikan adalah salah satu wujud teror dan provokasi. Menyebarkan foto dan video seperti itu merupakan tujuan dari teroris. Kita tidak mau menjadi alat dari tujuan teroris.
  2. Tidak membagikan informasi/kabar yang tidak jelas sumbernya. Bisa jadi yang kita sebar adalah hoaks dan merupakan strategi memperbesar dampak teror melalui media sosial.
  3. Tetap buka mata dan telinga, jaga kejernihan pikir; bersatu dalam doa dan solidaritas.

Indonesia, bersatu melawan terorisme!

Penulis : Yohanes Enggar Harususilo
Editor : Yohanes Enggar Harususilo

https://edukasi.kompas.com


komentar
tulis komentar anda

Create Account



Log In Your Account