Fri, 18 April 2014
    
 
 
  Untitled Document
News Searching

Keyword :

NEWS ARCHIEVES

  • April, 2014
  • March, 2014
  • February, 2014
  • January, 2014
  • December, 2013
  • November, 2013
  • October, 2013
  • September, 2013
  • August, 2013
  • July, 2013
  • June, 2013
  • May, 2013

  • NEWS TOPICS

  • International
  • National
  • Local
  • Techonology
  • Economi
  • Crime
  • Sports
  • Entertainment

  • LOCAL NEWS

  • Sragen
  • Karangmalang
  • Masaran
  • Kedawung
  • Sidoharjo
  • Gondang
  • Sambungmacan
  • Sambirejo
  • Ngrampal
  • Sumberlawang
  • Gemolong
  • Miri
  • Kalijambe
  • Plupuh
  • Tanon
  • Mondokan
  • Tangen
  • Gesi
  • Sukodono
  • Jenar


  • Sponsored by :




     


    Berita Sragen


    [ 23/08/2010, 11:16 WIB ]
    Safari Ramadhan at Masaran Sub District : Ora Obah Ora Mamah to Increase the Society Economy

           MASARAN - Ramadhan has entered the 8th day. Now, on Wednesday (18/8) The Masaran sub district was visited by Sragen Regent H Untung Wiyono in the Ramadhan Road Show. Located at Pondok Pesantren Darul Falah Dukuh Pilangbangu Sepat Village at Masaran Sub District, the Regent performed the communal ashar pray along with the local residents.

           On that occasion, the regent gave motivation to all Sepat villagers to keep developed and be successful. The regent told the flashback of his life journey to be the number one person in Bumi Sukowati island.

           At first, H. Untung Wiyono is the successful businessman from Sragen. When Sragen election executed, he was visited by all members from House of Representative Sragen and being persuaded to be the Regent. He refused at the beginning and wanted to be funding benefactor only.
    [ humas ]


    [ 19/02/2009, 08:57 WIB ]
    VISITING OF THE SRAGEN REGENT TO 13 COUNTRYSIDES IN MASARAN DISTRICT, HARMONY IS THE MAIN KEY IN PERFORMING SUCCESSFUL DEVELOPMENT

           MASARAN - Friendly acceptance of society in thirteen countryside of Masaran district of Sragen regency appeared when the regent of Sragen, Untung Wiyono, visits these villages on Monday, Februari 16th 2009. Countryside hall of Gebang becomes the first visit today. The regent of Sragen is welcomed with the songs sung by kindergarten and elementary students. They form a natty queue in the entrance of Gebang’s Hall. Approximately thirty children sing loudly and happily in greeting the regent of Sragen.


           After entering the pendopo (large open structure in front of Java mansion) of Gebang’s hall, all of inhabitants from any circle society are giving applause and shaking hands with the regent. The joyful face of the regent is shown when he is keeping in touch with the societies.


          The regent states that he yearns for all participants. “I feel longing to all Gebang’s society, that’s why I’m coming here” the regent says. Regent expects to the head village and chief of RT (neighborhood association) for visiting the inhabitants’ house regularly in order to know their real condition. “An officer has to keep silaturahmi (good relationship) frequently, because someone who keeps silaturahmi will be loved by God” he adds.


           After visiting the Gebang village, the regent and the entourage are continuing their visit to the Dawungan village. In this village, the regent notices the village staff and the youth to continue their school up to higher level. “Many employers of Sragen government get scholarship to continue their study abroad based on their capability in operating computer and speaking English” the regent explains. Then, the regent continues his visit to the Jirapan Village. He gives compliment to the head of Jirapan village for the cleanness of rest room, bath room, and the surrounding of Jirapan’s hall. In this occasion, the regent notices to the society not to be addicted by chemical substances. “If we are sick, it is better to be cured by consuming herbal substances” he explains.

    [ PDE ]


    [ 14/02/2009, 08:05 WIB ]
    VISITING WORK OF REGENT IN MIRI DISTRICT: NO MORE GOVERNMENT OFFICERS WHO ARE BITTEN BY “TECHNOLOGICAL ACROPHOBIA”

           MIRI- Visiting wok of Sragen regent, H Untung Wiyono, on Thursday (12 / 2), was entering Countryside of Girimargo, Miri district. In this event, the regent was accompanied by the chief of TP PKK (program at village level to educate women on various aspects of family welfare) of Sragen regency, Hj. Suparmi Wiyono. In that opportunity, the regent gave 50 of SK CPNS (the decree of civil servant candidate) of countryside secretary in Miri districts. At that moment, the regent consorted by the agent officers of Sragen Government performed “sambang desa” (travel around the countryside) in that area. Based on the agenda, the regent would visit ten villages in the district which borders to Boyolali regency.


          The dialogue that was held in countryside hall of Girimargo followed by a number of inhabitants, PNS of countryside, Karang Taruna (youth organization in the countryside), old fellow, and TP PKK. According to the regent, this dialogue was aimed to see directly the condition of countryside as well as countryside officers, to communicate and to give information for the society. This program was one kind of stabilization, completion, and final program during ten years of the regent’s tenure. Through this kind of event, the lack of facilities in the countryside could be immediately overcome.

    [ PDE ]


    [ 12/02/2009, 10:26 WIB ]
    BOY SCOUT PARTY 2009: DO NOT WATCH TV WHILE STUDYING!

          NGRAMPAL - Boy Scout Party of Kwartir 11-14 of Sragen took place in school yard of SMP (Junior High School) 2, on Tuesday (10 / 2). As many as 400 boys and girls scout from 20 district participated in the ‘adroitness and skill’ annual contest. This party was opened by the member of Sragen Mabicab, Mrs. Suparmi Wiyono.


             In this occasion, Mrs. Suparmi said to all Boy scouts to study hard for pursuing knowledge. As an upcoming leader candidate, they have to be prepared at this very moment. “Don\\\'t watch TV while studying”, Mrs. Suparmi noticed. This electronic box would bother their concentration if it was turned on in studying time. As the result, they could not fully comprehend the material that might affect their achievement at school.


           Furthermore, Mrs. Suparmi also noticed to the little Boy scouts for managing their time to pursue knowledge as the next meaningful generation for the homeland.


           The Scout Party was cheered up by marching band attraction of SD (The Elementary School) Pilangsari II and also Jaranan Dancing performance from SD Ngarum I pupils. The releasing of balloon by Mrs. Suparmi marked the opening series of adroitness and skill competition.


           As previously reported, Boy Scout Party of Kwarcab represented the gradual competition event. The participant was the champion in district level. Each district sent the best candidate of one “Boys Barung” and one “Girls Barung”. The regency champion will become the Sragen ambasador to compete in Kwarda level or Province level. Then, the winner of Kwarda will struggle in National Kwartir. (mnr/and)

    [ PDE ]


    [ 12/02/2009, 10:03 WIB ]
    COALESCE TO SUCEED THE GENERAL ELECTION

           SRAGEN- The political temperature starts rising before the General Election established. It mostly stimulates psywar among political elite circle. Nonetheless, in Pendopo (large open structure in front of Javanese Mansion or attached open verandah that serves as an audience hall) Somonegaran last Monday (9/2), a good relationship forum among eighty (80) political parties of Sragen was full of joke.


           By unique style as well as barell of fun, the political party leaders were introducing themselves by turns. Mohammad Fauzi from Bintang Reformasi Party (PBR) mentioned his party as ‘Fortune Overflowing Party’. The ‘yo-yo’ -Demokrat Party impressed that the ‘critical jargon’ in the shape of joking. Demokrasi Kebangsaan Party (PDK) was proud of being supported by the entire teachers as its abbreviation of P, D, and K was similar to the PDK derived from Department of Culture and Education. In the other side, the representative of Buruh Party appeared his introduction confidently by conveying a reason that about 70 % of Sragen inhabitants were the labors. There was a ‘panyandra’, whose utterance and behavior looked very flawless imitating a master of ceremony in such Javanese wedding when he introduced Matahari Bangsa Party. As for Mukafi Fadly proclaimed Kebangkitan Bangsa Party (PKB), he was asked whether he would choose Muhaimin or Gusdur, then, he answered “Both of them!”

    [ PDE ]


    [ 02/02/2009, 13:41 WIB ]
    ANGGOTA DPR RI SERAHKAN BANTUAN BANJIR

           SUKODONO- Banjir yang melanda Bumi Sukowati mengundang simpati berbagai kalangan. Senin (2/2) Anggota Komisi X DPR RI Dra. SB. Wiryanti Sukamdani CHA datang ke Kecamatan Sukodono, dengan membawa bantuan bagi korban banjir di wilayah itu. Kedatangannya diterima oleh Camat Sukodono Suharno, S.Sos di Pendopo Kecamatan.


           Dalam kesempatan tersebut, sebanyak 68 dus mie instan, 6 kaleng biskuit dan 50 lembar selimut diserahkan kepada Suharno, sebagai bentuk kepedulian pada warga. Bantuan itu akan segera di salurkan kepada warga Desa Newung, yang mengalami kerusakan paling parah. Desa  yang dilintasi oleh aliran sungai Bengawan Solo juga terlanda banjir tahun lalu, dan kini harus mengalami kejadian serupa. Tak kurang dari 266 rumah warga Newung terndam banjir. Sedangkan sawah warga yang hampir memasuki masa panenpun tak luput dari amukan luapan air sungai.


           Seperti diberitakan sebelumnya, banjir Sabtu malam lalu menggenangi 35 desa di 10 kecamatan. Adapun di kecamatan Sukodono, selain melanda Desa Newung, warga Desa Bendo dan Jatitengah juga terkena dampak luapan Sungai Bengawan Solo. Hingga berita ini diturunkan, belum diketahui angka kerugian yang diderita warga. (endri/peppy)

    [ humas ]


    [ 24/01/2009, 11:54 WIB ]
    Dari Sosialisasi Kesehatan Reproduksi : WASPADAI KANKER RAHIM SEJAK DINI

           SRAGEN - Darma Wanita Persatuan (DWP) Kabupaten Sragen mengadakan Sosialisasi Kesehatan Reproduksi, Jumat (23/1). Kegiatan para istri Pegawai Negeri Sipil (PNS) ini bertempat di Gedung KORPRI Kabupaten Sragen, diikuti 150 peserta.


           Menurut panitia, Eny Puji Astuti Sarwaka, SE, kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan wawasan dan kesadaran perempuan khususnya anggota DWP akan pentingnya kesehatan reproduksi. Selama ini masih banyak kaum perempuan yang mengesampingkan hal tersebut karena terbatasnya pengetahuan. Padahal perempuan, lanjutnya, rentan sekali terhadap penyakit yang berhubungan dengan reproduksi seperti kanker rahim.


           Pada sesi penyampaian materi, dr.Herawati Farid, MM, menguraikan untuk mengatisipasi kanker rahim sebaiknya pemeriksaan Pap Smear dilakukan setahun sekali, bagi perempuan yang sudah menikah. Tempat pemeriksaan Pap Smear dapat dilakukan di rumah sakit, rumah bersalin, dokter spesialis kandungan serta laboratorium klinik. Faktor resiko kanker rahim disebabkan karena berganti-ganti pasangan dalam berhubungan seksual, sering terinfeksi daerah kelamin, melahirkan banyak anak serta kebiasaan merokok.

    [ HUMAS ]


    [ 16/01/2009, 11:13 WIB ]
    TEKNIK INFORMATIKA UNMUH MAGELANG KUNJUNGI SRAGEN

           SRAGEN - Sebagai salah satu universitas yang konsen pada perkembangan teknologi di Indonesia, Universitas Muhammadiyah Magelang tergugah untuk mengetahui perkembangan IT di pemerintahan. Kamis kemarin (15/1) rombongan mahasiswa semester 4 Fakultas Teknik Jurusan Teknik Informatika Unmuh Magelang berkunjung ke Kabupaten Sragen untuk melihat langsung IT di Sragen.


           Diterima oleh Kabag. Litbang dan Data Elektronik Ir. Budi Sulihanto dan Kabag. TU BPT Tugiyono, SH di Ruang Sukowati, rombongan yang dipimpin oleh Dekan Fakultas Teknik Unmuh Magelang Ir. Muhammad Aman, MT menyampaikan maksud dan tujuannya. Dengan senang hati Budi Sulihanto menyambut baik keinginan para generasi muda IT ini untuk menimba pengalaman dan pengetahuan tentang e-Gov di Sragen. Disampaikan, bahwa perkembangan IT di Sragen dilakukan secara bertahap, baik dari networkingnya, aplikasinya, maupun fitur-fitur lewat jaringan dikembangan sesuai dengan kebutuhan.


           Tugiyono juga menyampaikan pengalamannya sebagai user dari IT tersebut, di BPT yang notabene memberikan pelayanan kepada masyarakat secara terpadu telah banyak menggunakan fasilitas IT untuk memperlancar pelayanan.

    [ PDE ]


    [ 15/01/2009, 14:45 WIB ]
    Tasyakuran Kepulangan Jamaah Haji 2008 Kab. Sragen : IBADAH HAJI, DILAKUKAN SECARA JAMAAH UNTUK KEBERSAMAAN YANG INDAH

           SRAGEN - “LabbaikAllah Humma Labbaik Labbaikala Syarikalaka Labbaik Innalhamda Wanni’mata Lakawalmulk Laa Syarikalak”. Para Hajji dan hajjah yang belum 40 hari pulang dari tanah suci Mekkah, berkumpul di Pendopo Sumonegaran untuk mengadakan acara Tasyakuran Kepulangan Jamaah Haji Sragen tahun 2008, Kamis (15/1).


           Dibuka dengan lantunan ayat suci yang menyejukkan hati, acara yang digelar oleh Departemen Agama Kab. Sragen dan Pemkab Sragen ini mengundang 800 tamu dari unsur Muspida, Kepala Dinas/Satker, Kepala KUA, Tim PPLH dan P4H, bank-bank pendukung ONH, maupun seluruh Jamaah Haji 2008 Kab. Sragen, tidak berlangsung mewah, namun rasa haru dan khidmat sangat dirasakan oleh seluruh undangan.


           Dalam kesempatan ini, Kakandepag Kab. Sragen Drs. H. Muslim Umar, MAg membacakan laporan pelaksanaan ibadah haji Kab. Sragen tahun ini yang memberangkatkan 714 jamaahnya. Satu orang dikabarkan meninggal dunia dengan nama Bp. Hadi Siswanto dari Kalijambe yang merupakan jamaah dari kloter 53, Muslim Umar juga meluruskan pemahaman tentang penempatan Maktab yang untuk Kab. Sragen agak jauh, kewenangan tersebut adalah dari Depag pusat, daerah bahkan propinsi tinggal mengikuti pembagian maktab sesuai dengan aturan. “ Bila kita menerima dengan ikhlas penempatan maktab kita, insyaallah dapat kita ambil hikmahnya, dengan jarak yang sedikit jauh akan mendapat pahala yang lebih besar dari yang dekat. Amin.”


           Sebuah kesan dan pesan yang menarik disampaikan oleh perwakilan jamaah, dr. Agus Budiarto Mag yang ikut rombongan di kloter 33. Disebutkan bahwa kunci utama dalam menjalankan ibadah haji adalah kebersamaan, ” Maka dari itu, haji selalu disebut dengan Jamaah Haji, karena dilakukan secara bersama-sama dan saling menolong karena tidak semua jamaah mempunyai kekuatan fisik yang sama”. Hal lain yang berkesan dari jamaah adalah niat bersodaqoh warga Arab sekitar kepada para jamaah haji yang mereka sebut Fiisabilillah (orang yang berjuang di jalan Allah), maka dari itu para jamaah setiba di tanah air harus ikut memperbanyak infaq dan sodaqoh.


           Di akhir acara, Bupati Sragen H. Untung Wiyono memberi sambutan dan ucapan selamat atas ibadah haji yang sudah dilaksanakan, semoga menjadi haji yang mabrur dan mabruroh, menurutnya ibadah haji adalah ibadah fisik yang sangat kuat, namun kalau dinikmati akan sangat terasa indah dan khidmat. Tak lupa, Bupati mengungkapkan harapan yang besar kepada Haji dan Hajjah yang masih ”kemebul dongane” untuk titip doa agar Bangsa Indonesia menjadi lebih baik lagi di masa depan. (rep:pde;foto:made)

    [ PDE ]


    [ 08/01/2009, 12:38 WIB ]
    PERANGKAT DESA BARU DI TANON DILANTIK

           TANON - Cuaca yang sedikit mendung disertai rintik gerimis menyertai kegiatan yang di adakan di beberapa balai desa di Kecamatan Tanon. Meskipun matahari seperti enggan menampakan keceriaanya, tapi keriangan hari itu ( Rabu, 7/1 ) seperti tergantikan oleh wajah – wajah ceria dari para Perangkat Desa yang akan diambil sumpah dan dilantik oleh Kepala Desa masing – masing. Acara yang dipusatkan di balai desa yang selama ini mengalami kekosongan jabatan perangkat desa tampak semarak dan ramai oleh tamu undangan.


           Sesuai dengan Perda Kabupaten Sragen Nomor 15 Tahun 2006 tentang Perangkat Desa, untuk Perangkat Desa Lainnya pelaksanaan pengambilan sumpah dan pelantikan di laksanakan oleh Kepala Desa masing – masing. Menurut keterangan dari Kepala Seksi Pemerintahan Kecamatan Tanon, Agus Sutrisno, bahwa di Kecamatan Tanon sendiri pada tahun 2008 terjadi kekosongan sebanyak 7 tujuh jabatan perangkat desa lainnya meliputi : Desa Gabugan ( Kaur Ekbang ), Desa Jono ( Kebayan II ), Desa Pengkol ( Kaur Ekbang ), Desa Tanon ( Kebayan III ) Desa Gading ( Modin Desa dan Jogoboyo ) dan Desa Karangasem ( Modin Desa ).


           Setelah melewati beberapa tahap baik seleksi administrasi dan ujian, dari 11 pelamar untuk total satu kecamatan, berhasil ditetapkan sebanyak 6 orang dengan Keputusan Kepala Desa yang disahkan oleh Bupati Sragen kemudian di ambil sumpah dan dilantik oleh Kepala Desa masing – masing. Khusus untuk Jabatan Modin Desa Gading, sampai dengan ditutupnya proses pendaftaran lamaran perangkat desa lainnya tersebut, ternyata tidak satupun masyarakat Desa Gading yang berminat untuk mengajukan diri sebagai Modin Desa.

    [ TANON ]


    [ 23/12/2008, 10:06 WIB ]
    IKAN CUPANG PEMAKAN JENTIK NYAMUK

           SRAGEN - Dengan datangnya musim hujan, biasanya terdapat wabah penyakit. Salah satu penyakit yang menyerang pada musim hujan adalah penyakit demam berdarah yang disebabkan nyamuk Aedes Aegypty.


            Apabila disekitar pekarangan terdapat genangan air baik kolam, akuarium maupun bak – bak air sangat disarankan untuk pemeliharaan ikan cupang sebagai pemangsa jentik – jentik nyamuk yang merupakan penyebab sakit demam berdarah.


           Adapun pemeliharaan ikan jenis tersebut adalah dengan kepadatan 2 ekor ikan per meter persegi. Dengan kepadatan tersebut sudah mampu memangsa jentik – jentik nyamuk dalam wadah air seluas satu meter persegi. Selain harganya murah, kedua jenis ikan itu juga tidak perlu diberi makan karena mereka mudah hidup di air yang bersih. Pembelian kedua jenis ikan itu marak sejak dua tahun terakhir ini. Biasanya kedua jenis ikan laku keras saat memasuki musim hujan seriring terjadinya peningkatan penyakit DBD.

           Cara tersebut merupakan salah satu alternative pencegahan terhadap penyakit demam berdarah yang disarankan oleh Dinas Peternakan dan Perikanan serta Dinas Kesehatan Kab. Sragen. ( Disnaknews - Bpr/Snt )[ Disnak-PDE ]


    [ 17/12/2008, 13:47 WIB ]
    SRAGEN GANDENG UNNES UNTUK LAKSANAKAN PSIKOTES

           SRAGEN - Psikotes merupakan bagian dari rangkaian seleksi sebuah lowongan kerja, yang kerap memiliki arti penting. Psikotes, percaya atau tidak, merupakan perangkat untuk menangkap kecenderungan para pelamar yang meliputi kemampuan intelektual atau kepribadian. Hal ini yang disampaikan oleh Drs. Sugiyarta, SL, MPsi, Dosen Psikologi sekaligus Tim Laboratorium Psikologi Universitas Negeri Semarang yang mengawasi seleksi tahap dua Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kab. Sragen Formasi Th. 2008 di Gedung Korpri.


           Dalam seleksi psikotes yang dilaksanakan hari ini (Rabu, 17/12), peserta berjumlah 593 orang dan terbagi di 3 tempat, yaitu Tenaga Guru di Gedung Kartini, Tenaga Kesehatan di Ruang Sukowati Komplek Setda Kab. Sragen, dan Tenaga Teknis di Gedung Korpri.


           Sugiyarta menambahkan bahwa tim dari UNNES berjumlah 12 orang diketuai oleh Dra. Tri Esti Budiningsih, MPsi, ditambah dengan 9 orang mahasiswa psikologi UNNES asal Sragen yang turut membantu kelancaran pendistribusian dan pengumpulan lembar soal, serta masing-masing tempat terdapat seorang supervisor dari BKD Sragen. Untuk soal psikotes sendiri masing-masing formasi diberikan model (alat tes) yang berbeda, disesuaikan dengan kebutuhan. Psikotes itu sendiri berupaya menangkap sisi kepribadian seseorang, sehingga dibutuhkan spontanitas dan orisinalitas respon/jawaban. Hal tersebut dibutuhkan agar hasil yang diperoleh bisa mendekati akurasi kepribadian yang sebenarnya.


          

    [ PDE ]


    [ 02/12/2008, 13:44 WIB ]
    STUDY BANDING PNPM MANDIRI PEDESAAN PEMKAB KERINCI

           SRAGEN - Hari ini bertempat di Ruang Sukowati Setda Kab. Sragen diadakan penerimaan study banding dari Pemkab. Kerinci, yang diterima langsung oleh Sekda Kab. Sragen Drs. H. Kusharjono. Study banding kali ini bertujuan untuk mengetahui perkembangan dan inovasi PNPM (Program Nasional Penanggulangan Kemiskinan) yang ada di Kab. Sragen.


           Rombongan yang berjumlah 31 dan dipimpin oleh Ass. Pembangunan Pemkab Kerinci Drs. Syukur Kela Berajo, menyatakan maksud dan tujuannya ke Sragen adalah untuk mempelajari langkah-langkah teknis pelaksanaan program di lapangan, Salah satunya dengan turun langsung ke lapangan, Tidak hanya dari segi PNPM saja tetapi rombongan juga ingin mempelajari detail secara umum tentang Kab. Sragen yang terkenal dengan pelayanan terhadap masyarakat secara umum serta usaha untuk meningkatkan daya saing antar daerah.


           Dalam penerimaannya Sekda Kab. Sragen Drs. H. Kusharjono yang di damping oleh Kabid Dinas PKBM R. Poerwadi, SH, MM, mengatakan bahwa proses PNPM yang ada di Kab. Sragen bisa menjadi seperti sekarang ini membutuhkan proses. PNPM Mandiri Kab. Sragen di dimulai sejak tahun 2003 (PPK) kemudian pada tahun 2006 (PNPM Melalui PPK) lalu pada tahun 2008 menjadi PNPM Mandiri Pedesaan, kebetulan PNPM Mandiri untuk wilayah Kab. Sragen meliputi 7 Kecamatan dan yang menjadi unggulan adalah PNPM Mandiri Pedesaan Kec. Kalijambe yang di ketuai oleh Adi Penawan, selaku PNPM Mandiri Pedesaan terbaik wilayah Jateng. Dari 7 lokasi, sudah ada 4 Kecamatan yang memiliki gedung UPK (Unit Pengelola Kegiatan) yaitu untuk Kecamatan Kalijambe, Kecamatan Tanon, Kecamatan Jenar, Kecamatan Mondokan.

    [ PDE ]


    [ 27/11/2008, 14:45 WIB ]
    BUSINESS TOUR AND BUSINESS MATCHING DARI CJIBF DI KAB. SRAGEN

           KALIJAMBE - Dalam rangka meninjau secara langsung potensi pengembangan serta potensi kerjasama di bidang Pertanian, bidang Peternakan dan Perikanan, bidang Industri, Potensi Pariwisata, dan Potensi Perdagangan, hari ini bertempat di Pendopo Wisma Menara Pandang, Kalijambe diadakan penerimaan kunjungan para investor. Diterima oleh ibu Ass II Setda Kab. Sragen Ir. Endang Handayani, MM mewakili Bp. Bupati Sragen H. Untung Wiyono didampingi oleh kepala Bappeda, Darmawan. MB.


           Rombongan dipimpin oleh Kabid Promosi dan Kerjasama Badan Penanaman Modal Provinsi Jateng Drs. Doto Dewandono, serta diikuti oleh Seluruh partisipan dari Central Java Investment Bisnis Forum. Menurut Drs. Doto Dewandono, kegiatan ini di set up setelah ada pertemuan Central Java di Jakarta, yang dibuka oleh Bp. Gubernur Jateng beberapa waktu yang lalu, forum tsb tidak semata-mata menjual produk tapi menjadi forum pertemuan para investor dengan para pejabat yg berwenang selaku penentu kebijakan lebih detailnya. Untuk kawasan dan perijinan para investor, kegiatan ini merupakan kegiatan uji coba pertama untuk wilayah Jateng (Sragen dan Semarang) serta upaya antar Kabupaten untuk menarik para investor ke daerah masing-masing.

    [ PDE ]


    [ 20/11/2008, 12:25 WIB ]
    PENCANANGAN PENANAMAN POHON TAHUN 2008

           SIDOHARJO - Kemarin hari Rabu, 19 Nopember 2008 bertempat di halaman Balai Desa Sribit telah dilaksanakan PENCANANGAN PENANAMAN POHON TAHUN 2008 Kecamatan Sidoharjo. Dalam acara pencanangan ini dihadiri MUSPIKA, PNS di lingkungan Kecamatan Sidoharjo, semua PNS Desa, semua Kepala Desa, Koramil Sidoharjo, Kepolisian Sektor Sidoharjo, Organisasi Wanita ( PKK Sidoharjo dan Bhayangkari ), Perangkat Desa serta warga masyarakat. Dalam amanatnya Camat Sidoharjo yang bertindak sebagai Pembina Upacara, menyerukan kepada semua elemen masyarakat untuk merubah perilaku yang selama ini belum peduli terhadap kelestarian lingkungan, mulai hari ini untuk bersama-sama berbuat untuk melestarikan lingkungan sekitar kita, dengan cara setiap keluarga menanam pohon baik pohon lindung maupun pohon produktif minimal 5 pohon, tidak membakar jerami di sawah, semua keluarga mempunyai sumur resapan air serta penanaman turus jalan. Hal ini dilakukan dalam rangka untuk mengantisipasi pemanasan global yang berakibat menjadi kacaunya pranatan musim, musim kemarau yang sangat panas, musim hujan yang sangat tinggi curah hujannya. [ Kec. Sidoharjo - PDE ]


    [ 14/11/2008, 12:17 WIB ]
    INSPEKTORAT PEMPROV. KALIMANTAN SELATAN

           SRAGEN – Sragen kedatangan tamu penting, Kamis kemarin (13/11) bertempat di Ruang Citrayasa serombongan tamu dari Inspektorat Pemprov. Kalimantan Selatan melakukan kunjungan kerja ke Pemkab. Sragen. Rombongan tamu diterima langsung oleh Bupati Sragen H. Untung Wiyono dan didampingi oleh para pimpinan satker terkait  Pemkab. Sragen.


           Pada kunjungan kali ini, rombongan yang dipimpin oleh Inspektur Provinsi Kalimantan Selatan Drs. H. Suhardjo, MSi memperkenalkan diri dengan anggota dari Rombongan Inspektorat provinsi kalsel, Wakil Bupati Tanah Laut beserta tim, Wakil Bupati Kota Baru beserta Tim, Inspektur Kab. Barito Kuala beserta tim, Tim dari kota Banjarmasin, Tim dari Kab. Hulu Sungai utara, dan Tim dari Kab. Barru.


           Suhardjo menyampaikan maksud dan tujuannya, yaitu melihat lebih dekat pelaksanaan Reformasi Birokrasi yang telah sukses dijalankan di Sragen. Selain itu juga ingin melakukan studi tentang Penerapan Grand Strategy, Model-model UKM, Pelayanan publik, serta penerapan IT di Kab. Sragen yang kemudian akan ditindaklanjuti dengan rencana kerjasama dengan Pemkab. Sragen.

    [ PDE ]


    [ 10/11/2008, 10:21 WIB ]
    BUPATI REUNI DENGAN TEMAN – TEMAN DI KALIJAMBE

           KALIJAMBE - Walaupun telah menjadi orang nomor satu di Kabupaten Sragen, ternyata H. Untung Wiyono tidak lupa dengan teman–teman semasa kecil ketika masih bersekolah di SD Kalijambe I. Pada hari sabtu 8 – 11 – 2008, Untung Wiyono bersilaturahmi dan berkangen – kangenan dengan sekitar 30 puluhan teman-temannya yang sekarang sudah mempunyai berbagai macam profesi.


           Bertempat di rumah Bapak Sukanca, SH, salah satu teman seangkatan yang sekarang menjabat sebagai Kajari Banjarnegara, suasana silaturahmi berlangsung hangat dan sangat akrab.

    [ PDE ]


    [ 04/11/2008, 15:22 WIB ]
    GORONTALO, TEBING TINGGI, KAB. LINGGA, DAN MTI UGM KUNJUNGI SRAGEN

           SRAGEN - Peningkatan kualitas pelayanan publik saat ini sudah menjadi kebutuhan yang mendesak dan keberhasilan pembangunan Kabupaten Sragen dengan didukung penggunaan sarana teknologi informasi oleh pemerintah untuk memberikan informasi dan pelayanan bagi warga Sragen, serta masyarakat luas di luar Sragen. Terlebih lagi, pelaksanaan reformasi birokrasi yang dibarengi dengan pelaksanaan e-Gov dinilai cukup berhasil di Kab. Sragen, hal tersebut mengundang banyak daerah dan institusi pendidikan untuk melihat langsung ke Sragen.


           Pagi tadi bertempat di Ruang Sukowati Setda Sragen, diterima kunjungan kerja dan studi banding dari Pemprov Gorontalo, Pemkot Tebing tinggi, DPRD Kab. Lingga, dan Magister Teknik Informasi UGM. Sesuai dengan lokus kunjungan, masing-masing daerah mengutarakan maksud dan tujuan kedatangan mereka yang umumnya ingin mempelajari kemajuan pelayanan publik di Sragen yang didukung oleh Teknologi Informasi, termasuk di dalamnya masalah kelembagaan, serta tentang kebijakan-kebijakan yang dilaksanakan di Sragen.


           Kunjungan dilanjutkan dengan peninjauan ke satker-satker terkait lokus mereka. Rombongan Magister Teknologi Informasi (MTI) UGM yang menamakan diri program ”Chief Information Officer” berjumlah 24 orang, tampak serius melakukan kunjungan ke Badan Pelayanan Terpadu (BPT) dan mendapat penjelasan menarik tentang pelayanan masyarakat dalam bentuk ”One Stop Service” yang mudah, cepat, dan transparan. Di Bagian Litbang dan Data Elektronik, rombongan yang dipimpin oleh Tunggul Bomo Aji, ST banyak mengajukan pertanyaan-pertanyaan tentang pelaksanaan IT yang telah terkoneksi ke seluruh satker bahkan sampai ke desa, baik dari segi teknis jaringan maupun pengelolaannya, pembuatan software aplikasi dan cara kerjanya, hingga tentang tugas dan kewajiban masing-masing operator IT di tiap satker.(pde)

    [ PDE ]


    [ 04/11/2008, 14:37 WIB ]
    SRAGEN ADAKAN SOSIALISASI UU TENTANG HAK-HAK EKOSOSBUDSIPOL

           SRAGEN - Tanggal 10 Desember 1948, Majelis umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memproklamirkan Universal Declaration of Human Rights (Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, DUHAM) yang merupakan nenek moyang dari seluruh undang-undang hak asasi manusia yang ada di dunia. Di Indonesia sendiri, telah banyak penjabaran-penjabaran yang dilakukan dari DUHAM menjadi instrumen-instrumen yang mengikat secara hukum, termasuk hak-hak Ekonomi Sosial Budaya, dan hak-hak Sipil Politik yang tertuang dalam UU no.11 -12 tahun 2005.


          

    [ PDE ]


    [ 29/10/2008, 10:16 WIB ]
    Dari Seminar Pemuda Nasional Indonesia : OPTIMISME KOLEKTIF HANTAR INDONESIA SEJAJAR DENGAN BANGSA MAJU

           SRAGEN - Seminar Nasional Pemuda Indonesia pagi ini (29/10) dibuka oleh Bupati Sragen H. Untung Wiyono. Seminar yang digelar di Ruang Sukowati ini dihadiri oleh ratusan elemen pemuda dari seluruh Indonesia. Seperti telah diberitakan sebelumnya, seminar sehari ini akan menggali kesepakatan pemuda – pemudi Indonesia dalam menggelorakan semangat nasionalisme dan cinta tanah air demi mewujudkan Indonesia baru yang maju dan bermartabat.


           Bertindak sebagai pembicara antara lain Dr. Anis Baswedan, Yenny Wahid Sandiaga S. Uno dan Dr. Wahyu Dewanto. Sedangkan Deputi Kewirausahaan Pemuda dan Industri Olahraga Sudrajat Rasyid yang dating mewakili Menpora Adhiyaksa Dault bertindak sebagai keynote speech.


           Dalam sambutannya Bupati Sragen mengungkapkan kegelisahannya melihat degradasi yang dialami oleh bangsa ini. Hal ini, menurut Bupati, terjadi karena para elit politik, akademisi, dan berbagai elemen bangsa yang diharapkan mampui menjaga laju pergerakan bangsa ini tidak mampu menjadi teamwork yang baik. masyarakat juga menunjukkan wawasan kebangsaan yang sangat kurang dengan menjadi bangsa yang pesimistik kolektif sehingga dipandang rendah bangsa lain.

    [ PDE ]


    [ 29/10/2008, 10:23 WIB ]
    HAPPY SALMA BERPUISI

           SRAGEN - Happy Salma, foto model sekaligus artis Indonesia diundang sebagai moderator Talk show seminar nasional pemuda Indonesia “Membangun Optimisme Kolektif Bangsa”, sebelum memulai acara talk show tersebut Happy Salma membacakan puisi yang dikarang sendiri untuk Sumpah Pemuda Indonesia.


           Penghayatan yang sangat bagus dengan makna puisi yang dalam, baris demi baris puisi dideklamasikan dengan intonasi yang menghentak penuh semangat namun kadang juga merintih mengingat kesedihan bangsa, membuat peserta dan tamu undangan merenung apa yang telah dilakukan pemuda sekarang untuk Negara mengingat betapa beratnya pemuda pada jaman dulu untuk berjuang demi bangsa dan Negara. Rakyat sejati kerahkan diri demi masa depan tetapi dimana senyummu? sebaris puisi yang dideklamasikan oleh Happy Salma agar pemuda Indonesia menatap masa depan dengan optimis dan terus berjuang demi harkat martabat bangsa Indonesia. Tetap semangat pemuda pemudi Indonesia masa depan bangsa dan negara ada di tanganmu.(PDE)

    [ PDE ]


    [ 29/10/2008, 10:14 WIB ]
    Talk show seminar nasional pemuda Indonesia “Membangun Optimisme Kolektif Bangsa”

           SRAGEN - Talk show Seminar nasional pemuda Indonesia yang mengambil tempat di Pendopo Rumah Dinas Bupati Sragen ,walaupun diguyur hujan lebat acara tersebut tetap berlangsung lancar dan meriah, dimulai sekitar pukul 19.30 peserta dan tamu undangan dipersilahkan mengikuti jamuan makan malam, hiburan musik Rampak Kendang menandai dibukanya acara talk show seminar nasional pemuda Indonesia.Acara talk show yang sengaja disetting santai namun tetap diarahkan agar peserta dan tamu undangan dapat meresapi makna sebenarnya dari sumpah pemuda yang telah diikrarkan pemuda-pemudi Indonesia pada tahun 1928

    [ PDE ]


    [ 28/10/2008, 17:02 WIB ]
    UPACARA BENDERA PERINGATAN HARI SUMPAH PEMUDA KE-80 TINGKA PROPINSI JAWA DI SRAGEN

           SRAGEN - Upacara Bendera dalam rangka Hari Sumpah Pemuda ke-80 Tanggal 20 Oktober 2008 Tingkat Propinsi Jawa Tengah yang berpusat di Sragen dilaksanakan dengan khidmat. Bertempat di Lapangan Stadion Taruna Sragen, upacara peringatan hari bersejarah ini diikuti oleh KORPRI, Hansip, Osis, Organisasi Kewanitaan, Pramuka, Yonif 408/Sbh, Polres Sragen, Organisasi Kepemudaan Sragen dan dihadiri pula sebagai tamu undangan Bupati Sragen, perwakilan kabupaten se-Jawa Tengah dan jajaran Muspida di lingkungan Pemkab Sragen.


           Mengambil tema ”Mewujudkan Pemuda Nasionalis, Religius, Bangkit, Bersatu Menuju Indonesia Sejahtera” , upacara pengirangatan hari bersejarah ini dipimpin oleh Inspektur upacara, Gubernur Jawa Tengah H. Bibit Waluyo.


           Pengucapan Ikrar Sumpah Pemuda yang menjadi salah satu inti acara upacara, dibacakan oleh Pemuda KNPI Gunawan Sumarsono, ST, dengan dilatarbelakangi oleh barisan Bhinneka Tunggal Ika yang menampilkan pemuda pemudi berbaju adat masing-masing suku di Indonesia.


           Dalam upacara ini, juga dilaksanakan penyerahan hadiah dari Dinas Pemuda dan Olahraga Prov. Jawa Tengah kepada para 22 pemuda pelopor yang meliputi Bidang wira usaha, bidang tepat guna, bidang pendidikan, bidang pariwisata, dan bidang kehutanan.


            Di akhir upacara disuguhkan Laskar Pelangi Nusantara yang berisi tarian dari berbagai nusantara yang disusun dalam bentuk parade tari nan indah, menarik, dan menggugah rasa cinta tanah air.


           Peringatan Sumpah Pemuda Kali ini memang terasa sangat istimewa, karena terangkai dengan acara-acara patriotis yaitu Upacara Bendera, Talkshow kepemudaan, hingga Seminar Pemuda Nasional yang bertujuan menumbuhkan kembali semangat kebangsaan kita. (pde)

    [ PDE - Humas ]


    [ 24/10/2008, 10:56 WIB ]
    Dari kegiatan Berburu Tikus di Pilangsari : BANTU PETANI, DAPAT HADIAH LAGI

    SRAGEN - “Serbuuuu…….” teriakan semangat bercampur was-was terdengar dari para peserta perburuan tikus. Mulai dari siswa-siswi SD,SMP, dan SMA, warga setempat, hingga para pegawai negeri dan pejabat eselon turut meramaikan acara Gropyok Tikus di Desa Pilangsari, Ngrampal pada hari Jumat (24/10). Meskipun kegiatan serupa sudah sering dilaksanakan di banyak daerah di Sragen namun tetap saja acara seperti ini memberi kesan keasyikan tersendiri.

    Kegiatan berburu tikus ini tercetus saat Bupati Sragen H. Untung Wiyono mendalang di acara wayangan di Desa Pilangsari, Ngrampal. Kepala desa mengeluhkan bahwa pada musim setelah panen, lahan sawah yang seharusnya mulai dipersiapkan untuk musim tanam banyak diserbu tikus yang merupakan musuh yang sangat sulit untuk benar – benar dihilangkan. Banyak perubahan ekosistem yang mendukung perkembangbiakan tikus ini, mulai dari adanya penangkapan ular sebagai musuh alami tikus oleh manusia hingga ketersediaan makanan yang banyak pada saat musim tanam padi.

    Riuh rendah suara siswa-siswi bercampur dengan suara para orang tua saat sarang tikus dibongkar dan tentu saja semua tikus yang ada sontak berlarian. Momen inilah yang ditunggu, dengan bersenjatakan pentungan / tongkat dari kayu atau bambu seadanya, mereka memburu hama yang merugikan itu. Sebagai penambah semangat, panitia menghadiahkan uang sebesar Rp. 250,- untuk tikus dewasa dan Rp. 100,- untuk tikus cindil (anak tikus).

    Diharapkan kegiatan seperti ini dapat terus dilaksanakan, baik oleh kelompok tani yang ada di setiap daerah maupun kegiatan yang digawangi oleh Pemda, dengan harapan dapat dijadikan sarana untuk mengendalikan populasi hama tikus dan menumbuhkan solidaritas pada seluruh masyarakat bahkan siswa sekolah agar mengetahui hal-hal yang dirasakan petani. (pde)[ PDE ]


    [ 23/10/2008, 13:41 WIB ]
    TIMOR TENGAH UTARA DAN BOGOR STUDI BANDING DI SRAGEN

    SRAGEN - Peningkatan kualitas pelayanan publik saat ini sudah menjadi kebutuhan yang mendesak, selain itu keberhasilan Kabupaten Sragen dalam pembangunan segala bidang sudah diketahui masyarakat luas, tidak saja di lingkup Pulau Jawa tetapi juga secara Nasional. Pelayanan Satu Atap dengan sentuhan Teknologi Informasi, menjadikan pelayanan kepada masyarakat menjadi cepat, mudah, dan transparan.

    Pagi tadi bertempat di Ruang Sukowati Setda Sragen, Bp. Sujoto SH. MM selaku Ass I Setda Sragen menerima kunjungan kerja dari Pemda Timor Tengah Utara (TTU) dan Komisi B DPRD Bogor. Kepala Bagian Organisasi TTU Fransiskus Tilis, BA mengutarakan maksud dan tujuan datang ke Sragen untuk mengetahui sistem kerja BPT dan kiat-kiat apa saja yang telah dilakukan dalam menjalankan pelayanan kepada masyarakat, mengingat TTU baru akan mengoperasionalkan Unit Pelayanan Terpadu (UPT) mereka pada tahun 2009 nanti.

    Senada dengan Pemda TTU, H.M. Hasanuddin selaku Ketua Komisi B DPRD Bogor juga mengutarakan keingintahuannya tentang pelayanan kepada masyarakat didukung Teknologi Informasi selain tentang penataan dan pengembangan pasar tradisional di Sragen.

    Bp. Sujoto. SH. MM mengatakan perubahan hanya akan terlaksana apabila ada komitmen yang kuat dari pihak-pihak yang terkait, terutama kepala daerah, hal ini mutlak diperlukan karena dalam pelaksanaan kegiatan yang dilakukan akan terjadi berbagai dinamika dan benturan kepentingan di dalam tubuh birokrasi itu sendiri. Ditambahkan apabila fokus utama adalah pelayanan terbaik bagi masyarakat maka setiap kendala tersebut harus mampu didistribusikan dengan baik agar kepentingan masyarakat untuk mendapatkan pelayanan prima tidak terabaikan. Ini merupakan hasil kerjasama yang tiada pernah berhenti dengan berbagai pihak untuk merubah paradigma pelayanan yang selama ini identik dengan proses berbelit dan memakan waktu lama menjadi sebuah pelayanan yang singkat, sitematis, menarik dan transparant. (pde)[ PDE ]


     

     
     
     

    Powered by Team PDE Sragen © 2003, for sragenkab.go.id
    This site run maximally in 1024 X 768 resolution and IE 5+ Browser